Kokohkan Masjid Panggung di Kampung Pamungguan

Tadi sore, Ilham becanda lagi di tempat wudhu. Dia ciprat-cipratin air ke wajahku. Dia emang usil, Kak, tapi rajin banget ngajinya. Eh, Kakak nanya apa barusan? Mana tempat wudhunya?

Ini tempat wudhunya, Kak. Dua drum plastik yang jadi tempat penampungan airnya, lalu Pak Ustadz pasang selang dan paralon untuk mengalirkan airnya. Kerannya cuma satu, jadi kami sering antri wudhu.

Abis wudhu, aku buru-buru masuk masjid karena Pak Ustadz udah manggil. Hari ini aku setor hafalan surat pendek, Kak. Tiap sore, anak-anak Kampung Pamungguan seusiaku dan Ilham rutin mengaji di Masjid Daruttaubah, dan baru bubar setelah shalat magrib berjamaah.

Eh, maaf, Kakak pasti bingung nyari masjidnya, ya. Jangan bayangin masjidnya seperti di kota ya Kak, di sini masjidnya sama seperti rumah warga. Bangunannya seperti panggung, ukurannya kecil, lantai dan dindingnya dari kayu.

Satu hal yang ngebedain masjid ini dari rumah warga cuma bedug, Kak. Bedug yang ada di depan bangunan. Bahkan kubah masjid pun gak ada.

Tapi meski masjidku seperti ini, aku bangga, Kak. Kata Bapakku, masjid yang dibangun 5 tahun lalu ini ada karena murni hasil usaha warga.

Meski dari 85 KK penghuninya, mayoritas ekonominya prasejahtera dan penerima bansos, tapi kami iuran, nabung, bahkan nyicil untuk membangun masjid ini.

Meski di Pulau Jawa, kampungku memang terpencil, Kak. Jaraknya sekitar 4-5 jam dari pusat kota Garut, lewatin jalan sempit di tebing gunung. Ada yang udah diaspal, tapi kebanyakan masih bebatuan. Jadinya kata Bapak, kami agak tertinggal dari segi pembangunan.

Kalau aku ngobrol sama Ilham dan temen-temen, kami suka ngebayangin, seperti apa masjid kami kalau sebagus masjid-masjid di kota. Yang dindingnya dari tembok, yang lantainya keramik, yang tiangnya kokoh, yang di atapnya ada kubahnya…

Ah, tapi kata Pak Ustadz, berandai-andai itu gak boleh ya Kak. Katanya, mending kami banyak berdo’a, rajin sholat dan ngaji, biar Allah makin sayang dan mengabulkan do’a kami di setiap selesai shalat.

“Ya Allah, semoga Engkau perkenankan Masjid Daruttaubah di Kampung Pamungguan, Desa Gunamekar, Bungbulang, Garut, ini diperbaiki dan diperluas, biar kami bisa beribadah dengan leluasa dan khusyuk. Aamiin…”

***

Bantu program ini :

  1. Klik tombol "BANTU SEKARANG"
  2. Isi nominal donasi yang ingin diberikan
  3. Pilih metode pembayaran: GOPAY/BCA/Mandiri/Mandiri Syariah/Bank Muamalat/BNI Syariah
  4. Ikuti instruksi untuk menyelesaikan pembayaran

Tidak hanya berdonasi, teman-teman juga bisa membantu dengan cara menyebarkan halaman galang dana ini ke orang-orang terdekat agar semakin banyak orang yang ikut membantu.

    Tidak ada update baru belum

17 Sep 2021

Hamba Allah
Rp 20.084

7 Sep 2021

NOVITA
Rp 200.044

13 Aug 2021

Hamba Allah
Rp 371.798

10 Aug 2021

Hamba Allah
Rp 15.106

9 Aug 2021

DETA

"bismillahirohmanirohim dengan berinfaq untuk pembangunan masjid ini semoga warga dapat beribadah dengan nyaman,,semoga keluarga kami selalu diberi kesehatan , lancar rejeki supaya bisa berinfaq dan shodaqoh di jalan Alloh ,amiin"

Rp 15.458

6 Aug 2021

SHEILA RAHMI JUWITA
Rp 50.153

4 Aug 2021

Hamba Allah
Rp 150.106

3 Aug 2021

Nisa
Rp 25.016

3 Aug 2021

Masda Ulfa Arianti
Rp 15.448

1 Aug 2021

HAMBA ALLAH

"Semoga berkah dan bermanfaat..Aamiin"

Rp 10.498

29 Jul 2021

Fahmi Huwaidy

"Semoga masjidnya segera di renovasi agar menjadi kokoh"

Rp 50.333

27 Jul 2021

KIKI KIMMY

"Bismillah \^_^/"

Rp 15.196

25 Jul 2021

Rina Fatma Julia
Rp 25.146

24 Jul 2021

Hamba Allah
Rp 10.032

24 Jul 2021

Hamba Allah
Rp 25.293